Blog Widget by LinkWithin

Monday, March 30, 2009

Bayan Jemaah Pakistan



Antara point bayan nasihat dari jemaah ini yang sempat saya ingat:

Bayan Jemaah Pakistan

1. Duduk majlis agama mesti dengan niat yang betul baru dapat hasil yang betul sbb abu jahal dan org munafik pun sering duduk majlis Nabi s.a.w tapi niat mereka jahat dan untu memeriksa orang islam bukan untuk mencari kebenaran

2. Nabi s.a.w sangat kasih pada umat dan pernah menangis bila mayat seorang yahudi diusung. Jadi kita kena sayang pada umat ini walupun orang kafir kerana mereka pun perlu hidayat supaya selamat. Kita kena benci kekufuran bukan pada orang itu. benca pada agama mereka tapi bukan orangnya.
    Tapi sekarang dah terbalik, kita kata benci pada yahudi dan nasara tetapi masih mengikut mereka dalam kehidupan seperti pakaian, makanan dan pemikiran.

3. Orang Islam kena ambil manfaat dari amalan mereka seperti solat dan puasa. Tapi yang berlaku hari ini amalan tidak menghasilkan sifat dan hakikat. Orang islam apabila ada masaalah tahu jalan ke klinik, hospital, kedai, bank dll...tetapi tak tau jalan ke masjid sedangkan Nabi s.a.w dan sahabat apabila ada masaalah mereka terus ke masjid untuk solat.
 Jadi, org islam seperti ular yang dikelingi intan permata yang mana dia sendiri (ular) tak dapat manfaat bahkan org lain pun tak dapat manfaat dari permata (amalan agama) itu.

4. Org Islam juga seperti singa dalam sangkar. semua orang tidak berasa gentar dengan orang islam dan tidak nampak kehebatan org islam hingga semuo org termasuk kanak2 pun berani bermain dengan singa yang di dalam sangkar. Maksudnya org Islam dikurung dengan sangkar dunianya sehingga tak ada masa untuk agama bahkan ada yg dirantai dgn dunianya 24 jam.

5. Agama tak ada yang nak bertanggung jawab. cth ada dua bas di stesyen bas:

1. Bas yang baru dan cantik ada kelengkapan dan diservis tetapi tiada driver dan konduktor
2. Bas yang lama dan uzur tetapi ada driver dan konduktor

Tentulah orang akan naik bas lama itu untuk sampai ke destinasi.......

Agama yang indah dan benar ini iaitu Islam tak da org nak bawak dan ambil tanggungjawab sebab itu umat ini mengikuti kekufuran.....

Wallahu alam

Semoga Allah bagi taufik untuk saya ambil tanggungjawab agama....

Read more...

Sunday, March 29, 2009

Jemaah Pakistan Di Pinggiran Senawang



Jemaah ni 7 bulan. Keluar di Malaysia Dan Indonesia. Ahli jemaah 7 orang dari satu marhalah. Seorang dikalangan mereka keluaran drul ifta' di Pakistan dan pernah keluar 1 tahun di negara arab (Jordan, Syiria,Palestine). Selepas ni Jemaah ni buat usaha di Masjid TTJ.



BOLEHLAH DATANG NUSRAH DAN BERSOHBAH DENGAN MEREKA

Read more...

Lagi Gambar Di Padang

Read more...

Monday, March 23, 2009

Bayan Maulana Umar Palanpuri



(Semoga Jadi Maulana Kelak )

Sempat jugak saya jumpa Maulana Umar di Madinah dan Mekah 1997 .Beliau ketika itu dikelilingi oleh pelajar2 Hafiz AlQuran . Bila saya musofahah dia tengok muka saya. Muka beliau bersih bercahaya penuh dengan zikir dan fikir...do da'wah your work....Itulah Haji terakhir beliau dan selepas pulang haji beliau meninggal dunia.

Al Fatihah. Nawwarallahu Marqadahu

Bayan Oleh : Maulana Muhammad Umar Palanpuri

Pengalaman manusia itu khilaf tetapi kesan amal itulah sebenarnya haqiqat. Allah wujudkan khasiat pada setiap benda. Manakala dalam diri manusia pula wujudnya roh. Tugasnya ialah untuk tarbiyah badan zahir. Dengan adanya roh maka badan akan sentiasa sihat serta Kestabilan wujud dalam kehidupan harian.

Setiap anggota akan berfungsi mengikut ketentuan masing-masing. Kesan kesihatan pada perasaan dan hati, maka sifat senyum, senang, tenang dan gembira akan dizahirkan. Apabila kita tidur, fungsi zahir tadi akan luput.Mata, telinga, mulut dan anggota lain tidak akan berfungsi lagi. Dan sifat itu hapus sama sekali bila datangnya maut.

Roh tertakluk kepada beberapa keadaan:

1. Tidur di alam dunia adalah umpama mati (rujuk kepada doa bangun tidur). Bangun dari tidur samalah seperti bangun dari tidur di Padang Mahsyar kelak.

2. Di alam dunia kita tidur, kemudian bangun dan kemudian tidur
balik. Tidur yang sebenar ialah di Alam Kubur. Manusia dicipta, kemudian dimatikan & dihidupkan kembali. Segalanya adalah dengan izin Allah.

3. Seluruh manusia akan dibangkit kembali di Alam Akhirat.
Disanalah segala amalan akan Dibalas (amalan ketika di dunia). Orang beriman jika masuk neraka maka api neraka pun akan menjerit: "Keluarlah kamu dari sini aku mulai sejuk sekarang!" Ia akan buat "Jaulah" (ziarah) di neraka untuk menyelamatkan mereka yang mempunyai iman walau sebesar zarah. Mereka yang ada sifat rahim dalam diri manusia maka dia akan dikasihi dilangit. Dalam ta'lim kita dengar perkara ini supaya sentiasa mengasihi orang lain. Bila wujudkesatuan hati maka pandangan Allah jatuh pada kita. Dengan demikian orang kafir akan tertarik maka wujudlah dakwah.

Kewujudan dakwah --pada: Lidah (percakapan), Anggota (amal), Hati
(perasaan), Fikir (dakwah)-- untuk keluarga amat penting. Lihatlah keluarga Nabi Yusof & Nabi Ismail a.s. Bagaimana keluarga mereka? Tarbiyah berpunca dari keluarga. Malah fikir alami (global) juga datang dari fikir keluarga & fikir kampung. (Maulana baca ayat Al Quran)

Suatu hari Maulana jumpa sekumpulan doktor yang tidak percaya kepada
Alam Kubur. Kita terkadang yakin tentang apa yang tidak lihat apabila seorang pakar memberitahu kita mengenainya.

Pakar tadi ditanya oleh Maulana: "Benarkah dalam tubuh manusia ada berbagai zat galian?" Jawab mereka: "Benar kerana kami telah membuat kajian & pakar dalam bidang ini."

Kata Maulana: "Walaupun saya tidak nampak bahan itu tetapi kepakaran kamu telah
meyakinkan saya. Jadi begitulah juga Alam Akhirat. Yakinlah dengan kepakaran bagindaNabi saw."

Pada diri manusia ada 2 keadaan. Diluar kita nampak seperti seguni gula, sebatang besi, & sebagainya. Dalam badan kita seperti karbohidrat, mineral, protin & air yang tidak dapat kita lihat. Begitulah juga alam akhirat. Didunia kita nampak ular, keledai, kala & macam-macam lagi tetapi didalam kubur ular, kala, api tidak nampak dengan mata zahir ini.

Buatlah usaha agama dengan perasaan takut & bimbang. Kesan amal tidak
mungkin silap. Kesannya tetap wujud di dunia & akhirat. Jadi mengapa
terkadang amal itu tidak makbul… jawabnya ialah kerana amal tidak kuat.

Untuk mendatangkan roh (kekuatan) dalam amal maka kita perlu:

1. Sahih Yakin - iman yang berpunca dari dakwah & korban
2. Sahih Tariqat - cara (sunnah) yang betul dari taklim masail
3. Sahih Dian - penumpuan yang tepat (maqam Ihsan) dari amalan tilawah     Quran, zikir & doa
4. Sahih Jazbah - keghairahan dalam amal (Ihtisab) berpunca dari taklim fadhail
5. Sahih iat - niat yang betul dari kesempurnaan iman.

Untuk menyempurnakan amal maka tunaikanlah hak saudara kita. Supaya tidak ada seorang pun yang kita sakiti. Hindarkan dari menjadi muflis di akhirat. Segalanya akan mulai wujud dalam suasana dakwah. Oleh itu iman akan mulai terbina.
Sebagaimana kisah Abu Darda' yang yakin dengan amalan yang diajarkan oleh Nabi s.aw. Bila diberitahu rumahnya terbakar namun dia tetap yakin rumahnya selamat walaupun beberapa kali orang datang memberitahu rumahnya terbakar.

Akhirnya terbukti kebenarannya walaupun rumah jiran sekelilingnya terbakar.
Nasihat Maulana: Berdoa itu tidak sesusah mana tetapi untuk wujudkan
keyakinan itu amatlah rumit. Dalam dunia keputusan Allah beransur-ansur. Seperti diciptanya dunia ini selama 6 hari. Segala proses pembesaran & pembinaannya beransuransur.

Alam akhirat adalah serta-merta serta tiada lagi proses ansuran. Seperti kubur,
mahsyar, mizan dan sirat yg laju seperti kilat. Bila hisab dilewatkan manusia menjadi gelisah. Sengsara yang tidak tertahan sehingga manusia berkata: "Cepatkanlah penghisaban... kami tidak tertahan lagi kepedihan ini... walaupun keputusannya masuk neraka pun kami rela. Semua Anbiya tidak berani menghadap Allah.

Inilah kesengsaraan akhirat. Nabi Muhammad saw dan sahabat menangis
mengenangkan hari penghisaban yang bakal tiba. Kehidupan kita melalui beberapa
peringkat iaitu perut ibu, perut dunia, perut kubur & alam akhirat. Keadaan didunia ini melambangkan cara hidup akhirat. Oleh itu keperluan terpenting manusia ialah hidayat.

Hidayat ialah Nur yang masuk ke dalam hati manusia dan memberi kefahaman tentang 1000 tahun dahulu & 1000 tahun kemudian. Apa yang ada di langit pun mereka faham. Malah segala kejadian Allah akan difahami. Sebenarnya tiada
kejayaan dalam benda. Kejayaan hanya wujud dalam amal tetapi ianya tidak nampak.

Dan umat terbahagi kepada 2 golongan:

1.Mereka nampak kejayaan dalam kebendaan. Jalan hidup mereka tidak betul.
2.Yakin kejayaan dalam amal

maka mereka memilih cara hidup Nabi saw dan kehidupan mereka susah.
Umat yang yakin dengan kebendaan merasa berjaya hanya bila lihat perniagaan besar, pengaruh yang kuat. Pokoknya segala asbab yang dapat dilihat.

Manakala kejayaan dalam amal pula, segala asbabnya adalah ghaib seperti berkat, pahala, malaikat & nusrah Allah. Tidak dapat dilihat dengan mata zahir.
Pemimpin kafir tuduh sahabat berjuang ada kepentingan. Bila Abu Bakar baca Al Quran semua penduduk Mekah tertarik oleh itu mereka mula bimbang. Tuhan mereka yang banyak (360 berhala) itu cipta seekor lalat pun tak mampu.

Makhluk diciptakan lemah. Hanya Allah berkuasa. Dengan satu perintah-Nya semuanya jadi. Manusia begitu lemah. Jika seluruh manusia berkumpul dari keturunan sejak beribu tahun dahulu untuk cipta satu kaki nyamuk pun
tidak mampu. Untuk itu kita perlu senantiasa cakap kebesaran Allah dan ambillah juga sikap suka mendengarnya, serta sentiasa menafikan kehebatan makhluk.
Umat yang beriman kecil kelompoknya. Nabi Musa pernah merayu ummatnya membantu dakwahnya (Hawariyyin). Baginda menerangkan dengan sungguh-sungguh tentang tugas dan kepentingan kerja ini. Tetapi tidak ramai yang taat.
Nabi kita pernah menawarkan dirinya: "Sesiapa yang boleh saya bawa pada keluarga kamu atau kampung kamu?" Rayuan demi rayuan dibuat oleh Nabi saw tetapi hanya sekelompok kecil yang tertarik. Hinggalah bantuan ghaib tiba dengan berbagai cara.

Penduduk Madinah mempunyai kekuatan dalam iman, ibadat, muasyarat, muamalat dan akhlak. Segalanya mengikut ajaran Nabi. Orang luar menjadi amat tertarik apabila melihat cara hidup mereka. Dari jahiliyah bertukar kpd kehidupan yg baik. Malah di depan rumah sahabat dibina sebuah rumah persinggahan yang kecil. Daging disediakan untuk musafir yang lalu.Setiap musafir diminta makan & minum walaupun tanpa turun dari tunggangannya. Musafir dapat melihat kemakmuran Masjid Nabawi.

Ia telah dimakmurkan 24 jam. Hidup dan mencetuskan rasa kerohanian yang berlainan dari sebarang tempat lain seumpama seorang yang masuk dari tempat yang panas ketempat yang "berhawa dingin." 'Mahol' iaitu suasana di Masjid Nabawi mengubah kerohanian. Contoh masjid diatas muka alam ini ialah Masjid Nabawi. Dan kampung contoh adalah Madinah Munawwarah. Dalam 24 jam jumpa orang dan bawa ke masjid untuk hidupkan amalan jemaah masjid.

Di akhir zaman ini kita tidak dituntut untuk berkorban sebagaimana sahabat. Sedikit pengorbanan sudah memadai. Dalam hadis ada diberitahu: "Seorang yang buat usaha dakwah di akhir zaman ini dapat fadhilat 50 sahabat."

Peningkatannya beransur-ansur maka keberkatan akan datang dalam
kebendaan. Ianya akan: bertambah, mencukupi dan doa dapat menyelesaikan masalah-masalah benda.

Dalam peperangan, sahabat dapat bantuan Allah karena sifat: taqwa,
sabar serta doa dengan menangis. Bantuan ini tetap akan turun sehingga hari Kiamat.Bukan hanya dalam Badar. Terkadang pertolongan ini dilambatkan karena Allah ingin melihat kerisauan kita. Perkara yang menyebabkan Allah menurunkan kekalahan kepada pihak musuh: sombong & bongkak, bermegah-megah dan menghalang kerja agama seperti Badar. Sekarang pertolonganAllah telah turun kepada kita. Yang jahat ditukar kepada baik dan yangkaya dapat tunaikan zakat. Duit untuk faqir sementara, tetapi untuk kerja agama ianya akan berterusan.

Pertolongan Allah akan diangkat bila:

1.Buat usaha dengan niat dunia,
2.Kelemahan dalam syor,
3.Wujud pecah-belah,
4. Orang tidak taat.

Inilah yg terjadi dalam Uhud . Ia saling berkait diantara satu dengan yang lain. Dalam Uhud 1000 sahabat yang ikut tetapi 300 orang ada kepentingan yang lain. Golongan munafik diketuai Abdullah bin Ubay kembali ke Madinah. Kekalahan sementara dirasai oleh Islam karena wujudnya golongan yang pentingkan dunia.
Satu tamsil: Seorang pesakit diberi doktor ubat. Ubat makan iaitu antibiotik & ubat sapu. Jika tidak sembuh juga maka doktor terpaksa membedahnya. Dan untuk orang yang berpenyakit rohani maka Nabi saw akan hantar sahabat untuk buat dakwah. Dakwah seperti ubat antibiotik. Dakwah yang disertai dengan akhlak. Akhlak itu seumpama ubat sapu. Jika masih tidak sembuh maka terpaksa dipotong, kalau tidak ia akan berjangkit.Natijah penyakit jasmani adalah Maut. Manakala natijah penyakit rohani pula ialah Neraka Jahannam. Dalam neraka mereka menjerit lalu ditempelak oleh Allah tentang dakwah & ingatan yang diberi ketika di dunia.

Fir’aun & kaumnya yang musnah dahulu dihancurkan oleh Allah sendiri. Allah sendiri yang jalankan "Operation". Sekarang Allah tidak akan jalankan
operation seperti dulu tetapi secara beransur-ansur. Ketika sahabat menghadapi
penderitaan oleh kaum kafir di Mekah, mereka tidak mengambil tindak balas walaupun mereka mampu karena taat perintah Allah. Di Madinah barulah perintah "melawan" turun.

Dalam perang Uhud, tentera kafir hampir kalah dan ghanimah telah ditinggalkan. Ini dilihat oleh pasukan yang sedang bersedia di atas bukit. Amirnya ialah Abdullah bin Zubair. Tercetus fikir dalam hati tentera tsb: "Kita mesti turun untuk kumpulkan ghanimah dan bantu ringankan urusan mereka dibawah serta membantu memerangi musuh yang masih ada." Hanya tinggal 12 orang yang tetap patuh kepada Abdullah bin Zubair. Khalid Al Walid yang ketika itu belum Islam mengambil kesempatan menyerang tentera Islam dari belakang. Khalid
hanya mengetuai 100 orang tentera kafir untuk mencetuskan serangan itu. Dalam peperangan itu 70 orang sahabat telah syahid. Seorang musyrikin bernama Abdullah Qaniah telah ‘mensyahidkan’ gigi Nabi saw dan sempat memecahkan topi besi baginda.

Dalam kerja ijtima’i, kita semua akan dapat masalah walaupun hanya segelintir sahaja yang buat amal tidak betul. Dalam peperangan Uhud Nabi saw dihebohkan telah wafat. Dalam hal ini sahabat mengambil sikap: "Nabi syahid, kitapun syahid atau kitapun teruskan perjuangan (usaha)."

Inilah tahap Uhud:

1.Kemenangan,
2.Kekalahan sementara (kerana bantuan diangkat Allah),
3.Bantuan datang kembali .

Iktibar dari peristiwa Uhud:

1.Seorang yang beriman tetapi kotor dengan keduniaan maka Allah akan tapis dan buang kotoran itu.

2.Apabila bersih barulah bantuan datang kembali.

Janganlah minta tapisan ini. Ia adalah ujian dari Allah. Sebaliknya
mintalah afiat dari Allah. Bila khilaf berlaku dalam usaha agama, tapisan akan datang dari Allah untuk selesaikan khilaf pada diri sendiri. Sentiasa salahkan diri dan merasai bahwa diri kita amat banyak kekurangan. Sabda Nabi saw: "Semua kamu adalah orang yang bersalah." Tiada siapa yang betul. Siapa kata dia betul maka dia telah menentang Nabi secara terbuka. Sabda Nabi saw: "Orang yang terbaik diantara yang bersalah ialah orang yang bertaubat."

Satu hari seorang pendosa telah berdoa dan Maulana ada dibelakangnya:

"Wahai Allah, aku hina seperti anjing, ampunkanlah aku seperti anjing Ashabul Kahfi.Orang lain ada pelindung seperti solat, taklim dan amalan baik yang lain. Aku ini tidak ada apa-apa. wahai Allah... Aku berjanji tidak akan mengulanginya lagi."
Maulana mendoakan pendosa itu dari belakangnya. Kata Maulana, dia itu lebih baik dari orang yang buat usaha dengan sifat sombong dan takbur. Dan pada pagi harinya dia telah buat pengakuan depan majma' yang dia telah bertaubat.

Maulana minta dia keluar 4 bulan utk kekalkan perasaan itu. Sebaliknya dia jegilkan matanya pada Maulana seraya berkata: "Saya tetap tidak akan mengulangi perbuatan saya yang lalu." Selang beberapa lama (beberapa tahun). Dia memperkenalkan dirinya & berterima kasih pada Maulana karena telah mentasykil dia keluar. Sekarang dia buat perniagaan yang kecil-kecil yang halal. Pendapatan itu cukup buatnya.

Dalam Uhud Allah bersihkan orang yang ada cinta dunia. Allah uji untuk tingkatkan iman dan menaikkan darjat mereka. Orang beriman dan tidak beriman sama-sama merasai susah, tetapi kesusahan orang beriman adalah bermanafaat. Orang yang tidak beriman diberi peluang oleh Allah untuk tunjukkan kemegahannya seperti Firaun. Semua orang akan sama-sama mati, tapi yang berbeza adalah natijahnya, iaitu kejayaan atau kegagalan. Dalam usaha agama semua sama-sama buat, yang bezanya cuma ikhlas atau tidak.

Bila ujian turun, Allah akan asingkan; dengan sendirinya yang tidak tulin akan
diketepikan. Sifat orang yang tidak tulin: Mereka suka duduk ditepian berhampiran lorong-lorong.

(Maulana baca ayat Al Quran) Bila nikmat datang merekalah yang paling
heboh, tetapi bila ujian tiba mereka cepat-cepat lari ke lorong tadi.Sesungguhnya ujian Allah tetap akan datang untuk menghasilkan yang benar-benar tulin.

Apabila beri syor dalam mesyuarat janganlah masukkan kepentingan diri
kita serta taatlah pada setiap keputusan mesyuarat. Orang yang menjadi jumindar pula janganlah menjadi seperti pemerintah. Jangan sekat dari awal-awal lagi setiap syor walaupun kita tidak akan menerima syor tersebut.

> Maulana Muhammad Umar Palanpuri<



Semoga Allah bagi taufik untuk kita ambil iktibar, amal dan sampaikan



Read more...

Tuesday, March 17, 2009

حوار مع الشيطان


Mungkin Syaitan penah menjelma camni?......

حاورت الشيطان الرجيم في الليل البهيم فلما سمعت أذان الفجر أردت للذهاب إلى المسجد
فقال لي :عليك ليل طويل فارقد .
قلت: أخاف أن تفوتني الفريضة
قال :الأوقات طويلة عريضة

قلت: أخشى ذهاب صلاة الجماعة
قال: لا تشدد على نفسك في الطاعة

فما قمت حتى طلعت الشمس ...
فقال لي في همس : لا تأسف على ما فات فاليوم كله أوقات

وجلست لآتي بالأذكار ففتح لي دفتر الأفكار

فقلت: أشغلتني عن الدعاء
قال: دعه إلى المساء

وعزمت على المتاب ، فقال: تمتع بالشباب !
قلت: أخشى الموت
قال: عمرك لا يفوت ...

وجئت لأحفظ المثاني
قال: روّح نفسك بالأغاني
قلت: هي حرام
قال: لبعض العلماء كلام!
قلت: أحاديث التحريم عندي في صحيفة
قال: كلها ضعيفة

ومرت حسناء فغضضت البصر
قال: ماذا في النظر؟
قلت: فيه خطر
قال: تفكر في الجمال فالتفكر حلال

وذهبت إلى البيت العتيق فوقف لي في الطريق ..
فقال: ما سبب هذه السفرة ؟
قلت: لآخذ عمرة
فقال: ركبت الأخطار بسبب هذا الاعتمار وأبواب الخير كثيرة والحسنات غزيرة
قلت: لابد من إصلاح الأحوال
قال: الجنة لاتدخل بالأعمال

فلما ذهبت لألقي نصيحة ..
قال: لا تجر إلى نفسك فضيحة
قلت: هذا نفع العباد
فقال: أخشى عليك من الشهرة وهي رأس الفساد

قلت : فما رأيك في بعض الأشخاص؟
قال : أجيبك على العام والخاص
قلت : أحمد بن حنبل؟
قال : قتلني بقوله عليكم بالسنة والقرآن المنزّل
قلت : فابن تيمية؟
قال : ضرباته على رأسي باليومية
قلت : فالبخاري؟
قال : أحرق بكتابه داري
قلت : فالحجاج ؟
قال : ليت في الناس ألف حجاج فلنا بسيرته ابتهاج ونهجه لنا علاج
قلت : فرعون ؟
قال : له منا كل نصر وعون
قلت : فصلاح الدين بطل حطين؟
قال : دعه فقد مرغنا بالطين
قلت : محمد بن عبدالوهاب؟
قال : أشعل في صدري بدعوته الالتهاب وأحرقني بكل شهاب
قلت : أبوجهل؟
قال : نحن له أخوة وأهل
قلت : فأبو لهب ؟
قال : نحن معه أينما ذهب !
قلت : فلينين؟
قال : ربطناه في النار مع استالين
قلت : فالمجلات الخليعة ؟
قال : هي لنا شريعة
قلت : فالدشوش ؟
قال : نجعل الناس بها كالوحوش
قلت : فالمقاهي ؟
قال : نرحب فيها بكل لاهي
قلت : ما هو ذكركم؟
قال : الأغاني
قلت : وعملكم؟
قال : الأماني
قلت : وما رأيكم بالأسواق ؟
قال : علمنا بها خفاق وفيها يجتمع الرفاق
قلت : فحزب البحث الاشتراكي ؟
قال : قاسمته أملاكي وعلمته أورادي وأنساكي
قلت : كيف تضلّ الناس ؟
قال : بالشهوات والشبهات والملهيات والأمنيات والأغنيات
قلت : كيف تضلّ النساء ؟
قال : بالتبرج والسفور وترك المأمور وارتكاب المحظور
قلت : فكيف تضلّ العلماء؟
قال : بحب الظهور والعجب والغرور وحسد يملأ الصدور
قلت : كيف تضلّ العامة ؟
قال : بالغيبة والنميمة والأحاديث السقيمة وما ليس له قيمة
قلت : فكيف تضلّ التجار ؟
قال : بالربا في المعاملات ومنع الصدقات والإسراف في النفقات
قلت : فكيف تضلّ الشباب ؟
قال : بالغزل والهيام والعشق والغرام والاستخفاف بالأحكام وفعل الحرام
قلت : فما رأيك بدولة اليهود (اسرائيل) ؟
قال : إياك والغيبة فإنها مصيبة واسرائيل دولة حبيبة ومن القلب قريبة
قلت : فأبو نواس؟
قال : على العين والرأس لنا من شعره اقتباس
قلت : فأهل الحداثة؟
قال : أخذوا علمهم منا بالوراثة
قلت : فالعلمانية؟
قال : إيماننا علماني وهم أهل الدجل والأماني ومن سماهم فقد سماني
قلت : فما تقول في واشنطن؟
قال : خطيبي فيها يرطن وجيشي فيها يقطن وهي لي وطن
قلت : فما رأيك في الدعاة ؟
قال : عذبوني وأتعبوني وبهذلوني وشيبوني يهدمون ما بنيت ويقرءون إذا غنيت ويستعيذون إذا أتيت
قلت : فما تقول في الصحف ؟
قال : نضيع بها أوقات الخلف ونذهب بها أعمار أهل الترف ونأخذ بها الأموال مع الأسف
قلت : فما تقول في هيئة الإذاعة البريطانية ؟
قال : ندخل فيها السم في الدسم ونقاتل بها بين العرب والعجم ونثني بها على المظلوم ومن ظلم
قلت : فما فعلت في الغراب ؟
قال : سلطته على أخيه فقتله ودفنه في التراب حتى غاب
قلت : فما فعلت بقارون ؟
قال : قلت له احفظ الكنوز يا ابن العجوز لتفوز فأنت أحد الرموز
قلت : فماذا قلت لفرعون ؟
قال : قلت له يا عظيم القصر قل أليس لي ملك مصر فسوف يأتيك النصر
قلت : فماذا قلت لشارب الخمر ؟
قال : قلت له اشرب بنت الكروم فإنها تذهب الهموم وتزيل الغموم وباب التوبة معلوم
قلت : فماذا يقتلك ؟
قال : آية الكرسي منها تضيق نفسي ويطول حبسي وفي كل بلاء أمسي
قلت : فما أحب الناس اليك ؟
قال : المغنون والشعراء الغاوون وأهل المعاصي والمجون وكل خبيث مفتون
قلت : فما أبغض الناس اليك ؟
قال : أهل المساجد وكل راكع وساجد وزاهد عابد وكل مجاهد
قلت : أعوذ بالله منك فاختفى وغاب كأنما ساخ في التراب وهذا جزاء الكذاب !









Read more...

Gelagat Ibnu zaid



Kem Bestari Solat ILP



Tiga Beradik



Rumah Tok Puteh Pulau





Surau Pinggiran

Read more...

Monday, March 16, 2009

Jemaah Kami dikritik / nasihat


Jemaah kami keluar di satu surau di Senawang. Malam ke dua ada Ustaz datang ngajar fekah. Kami semua duduk untuk belajar bersama penduduk disitu. Bila sampai pertengahan majlis...Ustaz dah hurai benda lain pulak iaitu jemaah yg orang ramai dok panggil Tabligh...

Antara huraiannya:

1. Orang tabligh takde ilmu nak bercakap depan orang, mana layak.....

2. Ada dulu Jemaah Arab Saudi datang penterjemahnya tak reti macam langit dan bumi...jauh     beza...

3. Makan dalam talam ada yang kuku panjang / hitam.

Jawapan:

Takyah jawab sebab itu bukan soalan yang perlu dijawab. Cuma kita dalam usaha perbaiki diri memang banyak dugaan dan cabaran. Segala nasihat hendaklah diterima dengan terbuka walau pun kita ada alasan atau hujah....

Satu kisah dalam Muntakhab Hadis bila mana nabi s.a.w dihujah dan dimarahi oleh seorang Kafir...Nabi s.aw. diam sahaja mendengar dan Abu Bakar r.a tidak sabar dan menjawab semua hujah Orang Kafir tersebut. Akan tetapi bila Abu Bakar r.a mula menjawab maka Nabi meninggalkan tempat itu. Bila ditanya kenapa Nabi Tak jawab dan apabila saya mula menjawab bagi pihak tuan, maka tuan meninggalkan saya! Maka Nabi s.a.w bagitahu bahawa semasa kita dimarahi tadi aku lihat malaikat mendoakan keampunan dan rahmat untuk kita. Tetapi bila engkau (Abu Bakar) mula menjawab malaikat pun meninggalkan kita. Maka Aku takut musibah akan turun...








Read more...

Friday, March 13, 2009

Padang (Sumbar)

Jemaah 40 hari ke Padang, Sumatera Barat



Feri dari Pd ke Dumai 



Pantai Air Manis ( Hikayat Malim Kundang) . Batu Kapal dia kot...


 
Padang Panjang......
Masjid yang kena gempa 2006....
Sejuk macam kat genting....

Bolehlah azam gi sana...nusrah bagus


 

Read more...

Thursday, March 12, 2009

Dakwah





** س/ يا فضيلة الشيخ متى نستعمل اللين ومتى نستعمل الشدة في الدعوة إلى الله وفي المعاملات مع الناس ؟

ج/ الأصل في الدعوة اللين ،والرفق والحكمة ، هذا الأصل فيها ، فإذا ـ بارك الله فيك ـ وجدت من يعاند ولا يقبل الحق وتقيم عليه الحجة

ويرفض حينئذٍ تستخدم الرد ، وإن كنت سلطانا وهذا داعية فتأدبه بالسيف ، وقد يؤدي إلى القتل إذا كان يصر على نشر الفساد فهناك

من العلماء من شتى المذاهب يرون أن هذا أشد فسادا من قطاع الطرق ، فهذا يُنصح ثم تقام عليه الحجة ، فإن أبى فحينئذٍ يلجأ الحاكم

الشرعي إلى عقوبته ، قد يكون بالسجن ،قد يكون بالنفي قد يكون بالقتل ، وقد حكموا على الجهم بن صفوان وعلى غيره وعلى بشر

المريسي وعلى ـ بارك الله فيك ـ غيرهم ـ بارك الله فيك ـ بالقتل ، منهم الجعد بن درهم ، وهذا حكم العلماء على من يعاند ويصر على

نشر بدعته ، وإذا نفعه الله وتراجع فهذا هو المطلوب . نعم .

المراجع :
محاضرة بعنوان : الحث على المودة والائتلاف والتحذير من الفرقة والإختلاف




Fatwa syeikh Rabee'

Soal : wahai syeikh yang mulia, bila kita bersikap lembut dan bila kita bersikap keras dalam dakwah (mengajakan orang) kepada Allah dan dalam bergaul dengan manusia?

Jawapan syeikh:

Hukum asal (dasar utama) dalam dakwah adalah sikap lemah lembut dan hikmah. Inilah hukum asal dalam dakwah. Maka jika -semoga Allah memberkatimu- engkau menemukan orang keras kepala dan tidak mau menerima kebenaran, sementara engkau menegakkan hujjah kepadanya (menjelaskan hujjah) lantas ia tolak, maka pada waktu itu pakailah sikap membantahnya.

Apabila engkau seorang penguasa, semantara ia adalah seorang mubaligh, maka berilah pelajaran dengan pedang, yang mengakibatkan kepada hukum mati, bila dia bersekukuh untuk menyebarkan kerusakan. Ada ulama dari berbagai mazhab memandang hal yang seperti ini lebih merosak darpada penyamun (perompak). Maka orang itu dinasihati, kemudian ditegakkan hujjah kepadanya. Jika ia enggan maka pada saat itu kembalikan masalah ke pengadilan syar'I untuk memberikan hukuman , boleh jadi hukumannya adalah penjara, atau diasingkan atau dibunuh. (Penguasa dan ulama) dulu telah menghukum al-Jahm bin Shofyan dan lainnya, termasuk Bisyr al-Marisiy dan kepada yang lainnya dengan hukuman mati, diantara mereka itu adlaah al-Ja'd bin Dirham.

Inilah hukuman yang diberikan ulama kepada orang yang berkeras kepala, dan bersikukuh untuk menyebarkan bad'ahnya. Jika Allah memberikan kepada manfaat dan ia kembali kepada kebenaran, maka inilah yang ditargetkan, ya...

Sumber :

Soal jawab pembahasan : "al-Hatstsu ‘ala al-Mawaddah wa al-iktilaf wa al-tahdzir min al-Furqah wa al-ikhtilaf"

Read more...

Friday, March 6, 2009

Mahabbah Dan Ittibak (Maulid Nabi)

                              


   Datang lagi musim maulud.......macam-macam sambutan diadakan ....perarakan...persembahan....pertandingan.....dan macam2 lagi..

Persoalannya adakah itu cukup untuk bukti sayang nabi ( mahabbah)???

Mahabbah mesti seiring dengan ittibak ( ikutan)  Tanda sayang mesti ikut sumua yang berkaitan dengan nabi,,,,,

contoh mudah:  

1.Abu Talib sayang Nabi tapi tak ikut.....hasilnya ...gagal dan Nabi pun tak dapat bantu

2. Org Munafik ikut nabi tapi tak de sayang atau cinta ...cuma pura2......hasilnya gagal juga

                              

Cuma yang mudah kita tak bleh buat.....bahkan kita melawan Nabi atau Mukhalafah Sunnah..

cth lagi: (tp jgn marah)...

1. Nabi suruh nipis kan misai dan labuhkan janggut......tapi kita tebalkan misai (wat tapis kopi) dan racun dagu sampai janggut tak bleh tumbuh...(lelaki)

2. Nabi suruh larang cukur bulu kening dan suruh cukur ketiak dan ari2.....tapi kita suka cukur kening...tapi bulu ketiak panjang (agak saja)...(pompuan)

Smoga Allah pelihara saya..tuan dan umat ini dari.....amalan jahiliah


ps/ sapa baca tambahlah komen.....

Read more...

Tuesday, March 3, 2009

Sedih Walimah Karaoke

                              

                              

Sabtu baru ni pegi majlis kawin kat kampung rumah orang kuat masjid bejubah beserban.....sambut tetanu pun dengan pakaian camtu...yang sedihnya kenapalah ada karaoke jugak....bila saya sampai....tuan rumah cakap Allah yang sampaikan......

pastu saya tanya sapa yang benarkan karaoke???? Dia cakap dia takde kena mengena......aik rumah sendiri pun takde power...........

smoga Allah pelihara saya dan zuriat serta umat ini dari amalan jahiliah....amin

saya kawin dulu kat masjid....pastu makan kat situ.....pastu abis....orang ramai puji kata elok camtu....senang .....cepat habis....tak membazir.....tapi??????? masalahnya dia sendiri pun tak buat macamtu ......

smoga Allah pelihara kami....

Read more...

  © ibnuzainrembawi Psi by ibnuzain.com 2009

Back to TOP